GENDER PRIA DAN WANITA BUKANLAH KONSTRUKSI SOSIAL



Mengacu pada apa yang dipercayai feminisme perihal gender, seperti yang ditulis dalam buku yang berjudul: ‘Iluminasi Kehidupan Sosial’ dan ‘Tubuh yang dikontsruksi Secara Sosial berdasarkan Teori Feminis’ (lluminating Social Life: Classical and Contemporary Theory Revisited, edited by Peter Kivisto, cahpeter 9, page 255 and The Socially Constructed Body  Insights From Feminist Theory yang ditulis oleh  Judith Lorber and Patricia Yancey Martin, SAGE Publications, 30 Okt 2012 - 440) Menulis demikian:

…This feminist view argues that bodies are socially constructed in material and cultural worlds, which means they are physical and symbolic at one and the same time.

…social constructionist feminist theory argues that the ideal types of bodies that we are encouraged to emulate are the product of society’s gender ideology, practices, and stratification system. 

…feminists make room for differences in bodies and in behavior but do not allow these differences to result in hierarchies of power or prestige.

Berdasarkan pernyataan diatas, pada dasarnya feminis mengatakan bahwa gender pria dan wanita dibentuk berdasarkan kosntruksi sosial, bahwa pria sebagai yang dikatakan maskulin dan wanita yang dikatakan feminin, keduanya dipandang sebagai bentuk dari faktor sosial semata. Feminis tidak menyetujui bahwa kondisi fisik yang amat berbeda secara nyata membentuk sisi maskulin untuk pria dan feminin untuk wanita. Feminis tidak akan melansir pernyataan bahwa pria pada umumnya memiliki kekuatan fisik yang mengungguli wanita. 

Feminis menyatakan bahwa gender hanyah konstruksi sosial, jadi jika ingin mengubah maskulin dan feminin maka lakukan rekayasa sosial. Pernyataan ini menyesatkan untuk kedua belah pihak yakni terhadap pria dan wanita itu sendiri karena pada dasarnya pria dengan fisiknya sebagai pria dan sifat-sifat maskulian yang menjadi bagian utama dari citra kepriannya dan pula wanita sengan sifat-sifat femininnya yang menjadi bagian untuk kewanitaannya, karakteristik ini tidak bisa diubah dengan rekayasa sosial semata, karena perbedaan itu sudah ada sejak lahir, teralamati secara fisik pada tubuh, sewaktu pria dan wanita berprilaku dan terprogram pada gen.

Sebuah buku best seller yang ditulis oleh John Gray yang berjudul: Men are from Mars, Women are from Venus, mendapatkan tanggapa sinis para feminis. Yang menyatakan bahwa tidak ada perbedaan pria dan wanita, semuanya hanya semata-mata ‘konstruksi sosial’ dan bukan gen. Sindiran mereka dialamati dengan pernyataan bahwa Men and Women are from Earth. Tetapi, faktanya buku tersebut laris di pasaran dan, jika wanita memahami cara pria berkomunikasi dan bertindak demikian pula sebaliknya maka yang tercipta adalah meningkatnya kualitas hubungan antara pria dan wanita lebih baik lagi. Tidak ada yang dapat membungkam pengaruh baik dari buku ini. 

Dampak dari pemikiran yang menyesatkan dari konstruksi sosial terhadap penentu gender justru membuat banyak ketimpangan dari berbagai aspek kehidupan, misalnya saja pekerjaan. Ketimpangan ini berbuah ketidakadilan jika dipaksakan dan merugikan bagi pria, wanita dan juga masyarakat. Perhatikan kasus-kasus yang akan memberikan contoh nyata dari pemikiran menyesatkan konstruksi sosial berikut.
GENDER PRIA DAN WANITA BUKANLAH KONSTRUKSI SOSIAL GENDER PRIA DAN WANITA BUKANLAH KONSTRUKSI SOSIAL Reviewed by ferisulianta on 6:43 PM Rating: 5

Gallery

Powered by Blogger.